Tim Gabungan Berhasil Padamkan Kebakaran di Taman Wisata Alam Gunung Batur

    


Kebakaran di lahan dan semak kering Taman Wisata Alam Gunung Batur Bukit Payang (TWAGBBP), Batur Kintamani, Bali berhasil dipadamkan oleh tim gabungan - foto: Istimewa

KORANJURI.COM – Kebakaran di lahan dan semak kering Taman Wisata Alam Gunung Batur Bukit Payang (TWAGBBP), Batur Kintamani, Bali berhasil dipadamkan.
Proses pemadaman api tersebut dilakukan dengan teknik bakar balik atau membuat sekat bakar.

Hal ini disampaikan Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari, Ph.D. dalam Siaran Pers BNPB Sabtu (23/10/2021).

Ia mengatakan hasil kaji cepat tim BPBD Kabupaten Bangli per Sabtu (23/10/2021) pukul 08.30 WIB, luas lahan yang terbakar mencapai kurang lebih 3 hektar. 

“Menurut asesmen tim di lapangan, munculnya titik api diduga berasal dari adanya pergesekan ranting yang juga dipicu oleh faktor cuaca yang panas disertai angin kencang pada Jumat (22/10/2021) siang. Tidak ada laporan mengenai jatuhnya korban jiwa atas peristiwa tersebut,” kata Abdul Muhari

Ia menambahkan setelah berhasil memadamkan api di lokasi utama, tim gabungan juga menemukan empat titik api baru yang berada tidak jauh dari lokasi kebakaran sebelumnya. Adapun titik api baru itu berada di sisi timur punggung Gunung Batur.

“Melihat adanya titik api baru tersebut, tim gabungan mengambil langkah cepat untuk pemadaman dan asesmen lebih lanjut. Api kemudian berhasil dipadamkan setelah melalui  upaya keras seluruh tim, kendati sebelumnya mengalami kendala karena titik lokasi berada pada kemiringan yang curam,” jelasnya.

Kepala Pelaksana BPBD Provinsi Bali I Made Rentin menyampaikan apresiasi dan penghargaan kepada tim di lapangan atas sinergitas dan kerja keras, sehingga api bisa dipadamkan. 

“Potensi ancaman masih ada, sehingga mari kita semua tingkatkan kewaspadaan terutama masyarakat setempat untuk peduli terhadap lingkungan disekitarnya,” kata Rentin.

Ia mengajak masyarakat dan seluruh pemangku kepentingan untuk mengenali ancaman bencana dan menyiapkan upaya strategi penanganan agar ‘Kita Siap Untuk Selamat’.

“Karena esensi utama Penanganan Bencana adalah penyelamatan jiwa manusia,” jelasnya. (Way)