Gubernur Instruksikan Hari Kasih Sayang Dresta Bali Digelar Serentak secara Sakala dan Niskala

    


Gubernur Bali Wayan Koster - foto: Koranjuri.com

KORANJURI.COM – Perayaan Hari Kasih Sayang atau Rahina Tresna Asih yang berdasarkan dresta Bali jatuh setiap 23 Juli. Tahun ini menjadi perayaan Hari Kasih Sayang Dresta Bali yang pertama.

Gubernur Bali Wayan Koster berharap, semua pihak bersinergi secara gotong royong melaksanakan nilai-nilai adiluhung. Rahina Tresna Asih digelorakan melalui Instruksi Gubernur Nomor 08 Tahun 2022 tentang Perayaan Rahina Tumpek Krulut dengan Upacara Jana Kerthi.

Perayaan Rahina Tumpek Klurut dilaksanakan secara serentak di seluruh Bali pada Sabtu, 23 Juli 2022. Kegiatan diawali dengan upacara secara niskala mulai pukul 09.00-10.00 WITA. Dilanjutkan kegiatan Sakala pada pukul 10.00 sampai selesai.

“Pemerintah Provinsi Bali merayakan Rahina Tumpek Krulut secara Niskala dengan upacara penyucian atau otonan sarwa tetangguran, ini untuk memuliakan Hyang Widhi dalam manifestasi sebagai Dewa Iswara yang kemudian dilanjutkan dengan persembahyangan bersama,” kata Gubernur Bali Wayan Koster, Minggu, 3 Juli 2022.

Dalam instruksi Gubernur tersebut, pemerintah meminta pelaksanaan Hari Kasih Sayang Dresta Bali diikuti oleh seluruh elemen sampai tingkat keluarga.

Sedangkan kegiatan secara fisik atau sakala yang dianjurkan antara lain, kunjungan ke Panti Asuhan, Panti Wreda, Rumah Tahanan atau Rumah Sakit. Memberi bantuan kepada siswa atau mahasiswa berprestasi dan kurang mampu

Memberi penghargaan kepada pegiat seni dan budaya, olah raga, maupun di bidang lainnya. Yang terpenting, dalam instruksi tersebut memberi ucapan Rahina Tresna Asih/Kasih Sayang Dresta Bali melalui berbagai media, termasuk media massa.

“Pemerintah Kabupaten/Kota se-Bali melaksanakan Upacara Tumpek Klurut secara niskala dan sakala sebagaimana halnya kegiatan Pemerintah Provinsi Bali. Tempat ditentukan oleh Pemerintah Kota/Kabupaten masing-masing,” kata Gubernur.

Lembaga Vertikal merayakan Rahina Tumpek Krulut secara Niskala dengan persembahyangan bersama di tempat suci yang ditentukan masing-masing.

Desa/Kelurahan merayakan Rahina Tumpek Krulut secara Niskala dengan melaksanakan persembahyangan bersama di Pura Kahyangan Desa.

Desa Adat merayakan Rahina Tumpek Krulut secara Niskala dengan melaksanakan persembahyangan bersama di Pura Kahyangan Desa.

Keluarga merayakan Rahina Tumpek Krulut secara Niskala dengan melaksanakan persembahyangan bersama di Sanggah/Merajan masing-masing. (Way)