Diduga Hina Gubernur Koster, 2 Akun Medsos Dilaporkan ke Polda Bali

    


Salah satu pelapor Dewa Nyoman Rai di Polda Bali melaporkan dua akun facebook yang memposting dugaan penghinaan dan pencemaran nama baik terhadap Gubernur Bali Wayan Koster - foto: Istimewa

KORANJURI.COM – Dua akun Facebook atas nama Made Nanda dan Sudiarsa Wayan dilaporkan ke Polda Bali. Postingan di akun itu, diduga menghina Gubernur Bali Wayan Koster dan memuat postingan yang mengandung berita bohong dan menyesatkan.

Akun facebook atas nama Made Nanda, dilaporkan karena membuat postingan berupa foto Wayan Koster disertai keterangan ”Makan Kelengkeng Sambil Naik Sekuter Naskl*ng KOSTER!”.

Salah seorang pelapor Dewa Nyoman Rai dari Desa Tembok, Singaraja mengatakan, isi kalimat dalam postingan tersebut, khususnya pada penggalan kata ”Naskl*ng Koster” nyata-nyata merendahkan martabat seseorang

“Jelas maksudnya ditujukan langsung kepada Bapak Wayan Koster yang saat ini menjabat sebagai Gubernur Bali,” kata Dewa Nyoman Rai di Polda Bali, Senin, 21 Desember 2020.

Nyoman Rai memaparkan, kata “naskl*ng” mengandung arti negatif, tidak baik dan kasar. Dengan demikian, ia merasa kata itu tidak pantas diucapkan dan ditujukan kepada siapapun. Terlebih kepada Wayan Koster yang notabene merupakan Gubernur Bali.

“Maka dari itu patut diduga akun media sosial Facebook atas nama Made Nanda telah melakukan tindak pidana Penghinaan dan/atau pencemaran nama baik melalui media sosial,” ujarnya.

Sedangkan, akun Facebook atas nama Sudiarsa Wayan membuat postingan yang diduga mengandung berita bohong dan menyesatkan.

Menurutnya dalam postingan tersebut memuat foto Gubernur Bali Wayan Koster dengan keterangan gambar “Gubernur Bali menghimbau agar seluaruh anak muda khususnya di Bali agar mabuk pada malam tahun baru dan diusahakan sampai benar-benar mabuk”.

Postingan yang diduga mengandung berita bohong tersebut jelas merupakan informasi yang menyesatkan. Gubernur seolah-olah mengimbau masyarakat Bali untuk ‘mabuk-mabukan’ pada saat perayaan malam tahun baru.

Sehingga, kata Nyoman Rai, patut diduga akun media sosial facebook atas nama Sudiarsa Wayan telah melakukan tindak pidana menyebarkan berita bohong/hoaks dan menyesatkan.

“Langkah hukum ini sangat penting, karena perbuatan tersebut menimbulkan keresahan bagi para pelapor sebagai bagian dari warga masyarakat Bali yang sangat mengharapkan terwujudnya kehidupan yang harmonis dan kondusif dalam masyarakat, khususnya dalam penggunaan media sosial,” kata Dewa Nyoman Rai.

Ia meminta, jika terjadi perbedaan pandangan dalam setiap kebijakan yang dikeluarkan Pemerintah oleh Gubernur Bali, maka segala perbedaan pandangan atau pendapat seyogyanya disampaikan dengan etika dan sopan santun.

“Bukan dengan cara-cara yang bertentangan dengan hukum,” kata Dewa Nyoman Rai. (Way)