Kali Pertama, SMP Dwijendra Ikuti UNBK

    


Kepala SMP Dwijendra Denpasar, Dra. Ni Wayan Nadi Supartini, M.Pd - foto: Koranjuri.com

KORANJURI.COM – Kepala SMP Dwijendra Denpasar, Dra. Ni Wayan Nadi Supartini, M.Pd. menyatakan, pihaknya tahun ini menggelar Ujian Nasional Berbasis Komputer. UNBK dilaksanakan dengan bergabung atau menumpang di SMA Negeri 1 Denpasar.

Dikatakan Nadi Supartini, diharapkan nantinya SMP Dwijendra dapat mengadakan UNBK secara mandiri. Jumlah siswa SMP Dwijendra yang mengikuti UNBK sebanyak 400 siswa.

“Kami membutuhkan 5 ruang dengan setiap ruang berisi antara 18-20 orang. Saya berharap kedepan yayasan dapat menyelenggarakan UNBK secara mandiri,” jelas Nadi Supartini, Selasa, 22 April 2019.

UNBK, menurut Nadi Supartini, dirasa menjadi proses yang paling mutakhir dibandingkan pelaksanaan ujian konvensional berbasis kertas dan pensil. Selain itu, nilai integritas menjadi salah satu tujuan untuk menghindarkan dari potensi adanya kecurangan.

Dari alasan itu, pihaknya memutuskan untuk mengarahkan siswanya mengikuti UNBK, meskipun dengan bergabung di sekolah lain. Disamping itu, jarak antara SMP Dwijendra dengan SMA Negeri 1 Denpasar sangat dekat yang bisa ditempuh dengan jalan kaki.

Sebelum mengikuti UNBK, di setiap sesi, pihak sekolah melakukan briefing kepada siswa. Hal itu dilakukan sebagai pembekalan terakhir sebelum siswa benar-benar ‘bertempur’ dengan soal ujian daring.

Nadi Supartini menambahkan, di hari pertama UNBK Senin kemarin, satu siswanya sempat tidak masuk karena terkendala upacara ngaben di rumahnya.

“Kebetulan yang meninggal adiknya, jadi dengan sangat terpaksa tidak mengikuti UNBK. Tapi sudah kita laporkan dan akan ada ujian susulan,” jelasnya. (Way)







    




News

BERITA PILIHAN

    

Kembali ke Atas